Lagu Daerah Sumatera Selatan

8 min read

lagu daerah sumatera selatan

Daerah Sumatera Selatan – Sumatera selatan yang memiliki ibu kota di Palembang, merupakan salah satu diantara provinsi lain dengan iconic yang sangat khas. Selain sumber daya alam yang kaya, daerah ini juga memiliki keanekaragaman budaya. Salah satunya yaitu lagu daerah Sumatera Selatan yang sangat beranekaragam.

Berbicara mengenai lagu daerah, ada beberapa lagu yang terinspirasi dari sebuah makanan khas palembang atau dari Sumatera Selatan itu sendiri. Untuk lebih lanjut mengenai hal ini, simak informasinya berikut!


Sejarah Lagu Daerah Sumatera Selatan

Daerah Sumatera Selatan

Sudah sepatutnya masyarakat Indonesia untuk tetap melestarikan lagu daerah di tengah banyaknya lagu barat yang masuk. Lagu daerah akan menjadikan kekayaan budaya ini tidak tergeser. Pasalnya, dari beberapa lagu daerah yang ada, banyak sekali macamnya mulai dari yang bernada santai hingga cepat.

Dari beberapa lagu yang ada, tentunya tidak terlepas dari sebuah sejarah. Seperti provinsi yang lainnya, setiap kabupaten tentu memiliki lagu daerah masing-masing. Tentunya hal tersebut berasal dari kebiasaan masyarakat tersebut atau kisah dari kebanyakan masyarakat yang ada.

Kegiatan dalam keseharian yang berada di kabupaten atau provinsi tersebut biasanya dijadikan atau digambarkan dalam sebuah lagu. Tentunya hal tersebut bertujuan untuk saling mengingatkan sesama dan menambah kerukunan. Bahkan tidak hanya itu, terkadang untuk saling memotivasi sesama.

Baca Juga: Lagu Daerah Riau


Beberapa Makna Lagu Daerah Sumatera Selatan

Daerah Sumatera Selatan

Sebenarnya sumatera selatan memiliki banyak sekali lagu daerah dengan kandungan atau pesan yang beraneka ragam. Dari beberapa lagu tersebut ada yang bernuansa sedih, bahagia, atau berisi sebuah motivasi. Berikut beberapa lagu daerah tersebut:

Baca Juga: Lagu Daerah Papua

1. Lagu Pempek Lenjer Tentang Makanan Khas

Bulet besak panjang mak lengen
kejel-kejel rasonyo marem
Masok ke mulut matonyo mejem
mertuo lewat masih ditelen

Kejel keras sudah biaso
asak bae iwaknyo teraso
Digoreng pake minyak kelapo
jadi nambah lemak rasonyo

Pempek lenjer oi pempek lenjer
siapo nyingok pastilah ngiler
Pempek lenjer oi pempek lenjer
makan sikok pacak kelenger

Mangcek bicek janganlah lupo
ngawak balek oleh-olehnyo
Pempek lenjer samo cukonyo
kito makan besamo-samo

Sesuai dengan judulnya, makanan khas asal Palembang Sumatera Selatan ini juga menjadi lagu daerah yang kian populer. Lagu tersebut menceritakan sebuah makanan yang seperti judulnya lenjer atau berbentuk bulat, besar dan juga panjang. Rasanya yang nikmat dan juga kenyal mengibaratkan kenikmatan ketika saat makan pempek.

2. Gending Sriwijaya Kisah Zaman Dahulu

Di kala ku merindukan keluhuran dulu kala,
kutembangkan nyanyi dari lagu Gending Sriwijaya.
Dalam seni kunikmati lagi zaman bahagia,
kuciptakan kembali dari kandungan Maha Kala.

Sriwijaya dengan Asrama Agung Sang Maha Guru,
tutur sabda Dharmapala Sakyakirti Dharmakirti.
Berkumandang dari puncaknya Siguntang Mahameru
menaburkan tuntunan suci Gautama Buddha sakti.

Borobudur candi pusaka di zaman Sriwijaya,
saksi luhur berdiri teguh kokoh sepanjang masa.
Memasyurkan Indonesia di daratan se-Asia,
melambangkan keagungan sejarah Nusa dan Bangsa.

Taman sari berjengjangkan emas perlak Sri Ksetra,
dengan kalam pualam bagai di Surga Indralaya.
Taman puji keturunan Maharaja Syailendra,
Mendengarkan iramanya lagu Gending Sriwijaya.

Lagu yang bernuansa Budhhis ini terbilang jarang diketahui masyarakat dari Sumatera Selatan itu sendiri. Biasanya lagu ini juga diiringi dengan sebuah tarian guna menyambut sebuah tamu agung. Gending sriwjaya itu sendiri berarti sebuah lagu sriwijaya. Lagu tersebut menyanyikan sebuah kebesaran pada jaman kerajaan Budhhis.

3. Kerinduan Dalam Lagu Kance Lame

Betemu ngan kance lame

Kance seinggok sepemunyian /serepat serasan

Lom te belum la tetawe

Terkenang cerite lame….

 

Teringat waktu gi mude

bekeribangan same- same

Nak betemu keribangannye

Tapi takut ngan bapaknye…

 

Dek tehase umurlah kepale lime

Tehenang cerite gi mude

Alangkan ladasnye hasenye

Aman pacak ngulanginye…

 

Betemu la same tue

Saling tanye anak behape

Deade nanyeke harte

Nayeke anak lanang betine.

Lagu yang berasal dari kota Prabumulih ni menceritakan sebuah cerita tentang bertemu dengan teman yang lama. Kesan tawa bersama teman di waktu yang dulu kini jarang terlihat atau terjadi lagi. Mengingat cerita jaman muda mungkin menjadi hal yang menyenangkan. Dengan harapan bisa bertemu teman lama dan bernostalgia menjadi isi kandungan dari lagu kance lame ini.

4. Cinta Tanpa Kebodohan Dalam Lagu Dek Sangke

Dek sangke aku dek sangke
Cempedak babuah nangke
Dek sangke aku dek sangke
Cempedak babuah nangke

Dek sangke aku dek sangke
Awak tunak ngaku juare
Alamat badan sengsare
Akhirnya masuk penjare

Dek sangke aku dek sangke
Cempedak babuah nangke
Dek sangke aku dek sangke
Cempedak babuah nangke

Dek sangke aku dek sangke
Ujiku gadis tabetanye jande mude
Anaknye lah ade tige
Dek sangke bujang tegile

Dek sangke aku dek sangke
Cempedak babuah nangke
Dek sangke aku dek sangke
Cempedak babuah nangke

Dek sangke aku dek sangke
Awak tunak ngaku juare
Alamat badan sengsare
Akhirnya masuk penjare

Dek sangke aku dek sangke
Ujiku bujang ye tue bangke
Anaknye lah gadis gale
Dek sangke gadis tegile

Dek sangke aku dek sangke
Ujiku bujang tabetanye tue bangke
Anaknye lah gadis gale
Dek sangke gadis tegile

Dek sangke aku dek sangke
Cempedak babuah nangke
Dek sangke aku dek sangke
Cempedak babuah nangke

Dek sangke aku dek sangke
Awak tunak ngaku juare
Alamat badan sengsare
Akhirnya masuk penjare

Dek sangke aku dek sangke
Cempedak babuah nangke
Dek sangke aku dek sangke
Cempedak babuah nangke

Lagu daerah sumatera selatan lainnya yaitu dek sangke. Lagu khas ini berasa dari Kabupaten Lahat dek sangke dalam bahasa indonesianya tidak menyangka merupakan lagu yang menceritakan tentang kehidupan yang berubah drastis seiring perkembangan zaman dari kebohongan. Kebohongan berdasarkan apa yang dilihat ternyata tidak sesuai dengan kenyataannya. Tentunya berdampak buruk dimasa datang.

5. Kebile-Kebile

Kabile-bile mangke ku lege
Kabile-bile ku ade kance
Kabile-bile mangke ku lege
Kabile-bile ku ade kance

Kabile nian jagungkan mute
Pute dek pute kuhendam kinak
Kebile nian agungkan nule
Nule dek nule kudendam kinak
Kebile nian agungkan nule
Nule dek nule kudendam kinak

Kabile-bile mangke ku lege
Kabile-bile ku ade kance
Kabile-bile mangke ku lege
Kabile-bile ku ade kance

Kabile nian mampat begune
Mangke dek payah ku nandang lagi
Kebile nian sifat begune
Mangke dek payah ku midang lagi
Kebile nian sifat begune
Mangke dek payah ku midang lagi

Berbicara mengenai seorang kawan, lagu kebile bile merupakan lagu yang cocok mengenai arti seorang kawan atau sahabat. Salah satu lagu sumatera selatan yang paling terkenal adalah lagu kebile bile ini. Lagu tersebut menceritakan sebuah kebaikan seseorang akan berpengaruh terhadap seseorang itu pula. Semua harapan tidak akan pernah punah selama memiliki kawan dan terus untuk memperbaiki diri.

6. Sukat Malang

Naseb malang nian
Ditinggalkan kundang
Kumbang suhang terbang
Terbang Jauh malang
Sukat malang badan
Senasep bunge lalang
Tinggal dusun laman
Kemambang midang suhang
Ngeding sukat dek betulan
Sepanjangan …
Ngape nian tibe badan sukat malang

Di lagu yang berasal dari Lubuk Linggau ini menceritakan tentang nasib yang kurang baik karena tidak memiliki pijakan yang benar. Maksud dalam hal ini yaitu adanya suatu nasib yang malang karena ditinggal jauh oleh orang yang disayang. Posisi diri sendiri yang bingung arah dan tujuan menjadikan lagu ini cocok dinyanyikan ketika dalam suasana sedih atau galau.

7. Keindahan Alam Dalam Lagu Pangkalan Umbak

Keribanganku ngambin ambong balek di ume
Kebaya singkat betis iluk dipandang mate
Gadislah dusun ngambin tehong balek di ume
Meniti jambat ayek jehenih muare bangke

Iluklah gumbaknye teballah alisnye
Kebual luk haman masak
Mandi di pangkala umbak

Ahilah petang gadis mandi sambel betembang
Betembang hindu kakang balek adinglah nunggu
Kite bedue same – same ke human rie
Untuk rencane hidup behumah tangge

Iluklah gumbaknye teballah alisnye
Kebual luk haman masak
Mandi di pangkala umbak

Lagu pangkalan umbak ini menceritakan mengenai keindahan panorama yang memikat hari. Segarnya ombak lautan yang menyegarkan akan menyejukkan siapa pun yang merasakannya. Selain itu, indahnya ombak yang berlarian serta jernihnya air laut akan menjadikan seseorang tertarik ingin berenang di lasut tersebut.

8. Idup Nak Rantau

Mulai pel beak… uku kulaleu
Mesoa kuat Nupang temalem
Lak belek mai pe belek
Inouk cigei bapek bilaleu

Lak mok mei coa de lapen
Lak te mokoak coa de caci
Genpadek kesaro idup nak ratau

Lak mok mei coa de lapen
Lak te mokoak coa de caci
Genpadek kesaro idup nak ratau

Anak yang sedang mencari jati diri dengan tidak tinggal di kampung halaman mungkin sangat cocok menyanyikan lagu ini. Lagu ini berkisah tentang seseorang yang hidup merantau namun menderita terlebih ditinggal kekasih hatinya menikah dengan orang lain. Pergi jauh merantau dan selalu merindukan kekasih yang berada di kampung halaman. Setelah tahu kekasihnya hendak menikah seseorang tersebut menderita.

9. Petang-Petang

Petang lah petang menyilap lampu Ambik kusitan di pucuk mija Petang lah petang kemane aku Denie umbang dek bebadah

Baju kurung bekancing tige Dibatak endung ke selangit Amunlah urung ancaman kite Alangkah panjang karang tangis

Kepiat berlinang-linang, mati disambar burung binti Siang tekinak malam tekenang Dibatak tiduk menjadi mimpi

Lagu ini ibaratkan sebuah patung,  seseorang yang memberikan sebuah anjuran atau informasi supaya saat sore hari, masyarakat untuk menghidupkan lampu. Tentunya hal tersebut untuk menerangi alam sekitar. Namun ketika anjuran tersebut gagal dan tidak dilakukan, tentunya masyarakat akan bersedih. Bahkan ketika malam hari sebuah desa akan tampak gelap gulita.

10. Sayang selayak

Sayang selayak burung lempipi, sayang selayak burung lempipi
Menarap abang keputehan ai keputehan
Kakang berayak ke duson ini
Kakang berayak ke duson ini

Tuape batan perulehan, ai perulehan
Sayang selayak burung lempipi, sayang selayak burung lempipi
Sayang selayak burung lempipi, sayang selayak burung lempipi
Menarap abang keputehan ai keputehan

Kami berayak keduson ini
Kami berayak keduson ini
Ade mbak gunong perulehan, ai perulehan
Sayang selayak burung lempipi, sayang selayak burung lempipi

Lagu ini banyak dinyanyikan oleh artis-artis ternama yang ada di Indonesia. Iramanya yang enak juga dihasilkan dari arti lagu yang sangat mendalam. Menceritakan sebuah kisah kasih yang saling menyayangi tentu akan sangat indah jika didalami. Tidak hanya saling menyayangi sesama saja, lagu ini juga menganjurkan untuk menyayangi lingkungan dimana tetap merawat dan tidak merusaknya.

11. Naseb Badan

Bebuah salak serumpon
Ami kubilang seribu tujoh
Amun betuah tunggulah duson
Malang mak aku merantau jaoh
Lagi pisau menebas lalang
Banyak duson badah ku lalu
Aku merantau membawe malang
Balek ke duson ngundang malu

Bebuah salak serumpon
Ami kubilang seribu tujoh
Amun betuah tunggulah duson
Malang mak aku merantau jaoh
Lagi pisau menebas lalang
Banyak duson badah ku lalu
Aku merantau membawe malang
Balek ke duson ngundang malu

Oi nasib ni badan
Nanggung sedih sepanjang tahun

Lagi kecik ditinggal umak
Ami besak lenget dijalan
Lagi kecik ditinggal umak
Ami besak lenget dijalan


Oi nasib ni badan.
Nanggung sedih sepanjang tahun

Lagi kecik ditinggal umak
Ami besak lenget dijalan
Lagi kecik ditinggal umak
Ami besak lenget dijalan
Lagi kecik ditinggal umak
Ami besak lenget dijalan
Lagi kecik ditinggal umak
Ami besak lenget dijalan

Kisah seseorang yang merantau namun bernasib malang diceritakan dalam lagu ini. Adanya kegagalan dalam merantau menjadikan seseorang tersebut malu untuk pulang ke kampung halaman. Namun dalam lagu tersebut juga terselip makna mendalam seperti halnya tidak akan bisa berubah nasib orang tersebut ketika tidak mampu mengubah dirinya sendiri.

12. Kula Payu

kulak payu kulu payu
nak kemane payu…
oy adeng ribangku ngguk dengan

lemak payu sare payu
nak mak mane payu
oy kakang… ribangku…
enggoh nian

untap mehungkap ke himbe
licak duhi kan ku titi
anak beranak kan ku ambin kan ku kilik

tangguk bubu jale kecik
kite nggulai anak pihik
jadilah ige
hidup ngan dengan hidup di ume

bedangau sirap dinding pelupuh
makan sesuap gayenye peluh

lemak payu sare payu nak makmane payu
oy kakang ribangku engguh nian

untap mehungkap ke himbe
licak duhi kan ku titi
anak beranak kan ku ambin kan ku kilik

tangguk bubu jale kecik
kite nggulai anak pihik
jadilah ige
hidup ngan dengan hidup di ume

bedangau sirap dinding pelupuh
makan sesuap gayenye peluh

lemak payu sare payu nak makmane payu
oy kakang ribangku engguh nian

Kandungan dari lagu kula payu ini merupakan suatu kesatuan yang ingin selalu sama dalam segala hal. Dalam melakukan tindakan maupun dalam menjalankan kehidupannya selalu ingin bersama-sama. Perasaan saling melengkapi antara dua pasangan muda ini dituangkan dalam lagu kula payu tersebut. Terlihat dari lirik yang selalu ingin serupa dalam hal apapun.

13. Ketegaran Anak Umang

Salam Asli Jeme Kite.

Anak Umang jangan ndak nangis

Anak Umang jangan ndak nangis

Sangkan tetibe Li bagian

Sangkan tetibe Li bagian

Ndak balek kemane balek

Ndak balek kemane balek

Ngitar belakang sambil nangis…..

Amu aku udelah ini

Amu aku udelah ini

Tinggal ngaghapkah tuah kundang

Tinggal ngaghapkah tuah kundang

Untuk menenangkan anak, bisa menggunakan lagu anak umang ini. Berkisah tentang seseorang anak agar cepat terbuah ke dalam sebuah mimpi yang ditinggal oleh bapaknya. Lagu yang bernuansa sedih ini ditinggal bapaknya karena untuk menikah lagi. Namun dibalik cerita tersebut, terselip sebuah pesan ketegaran agar tidak larut dalam suatu kesedihan.

14. Kute Tercinte

Tengah ahinyo angat

Kadan ujan tuhon

Tanah jadi subur

Nanas tumbuh gale

Balamnye bebares

Nonjokan hasil melimpah

Nanas manes haromnyo lok gule

Di kendai di segale nusantare

Nanas haromnye lok gule

Di kendai di segale nusantare

Hutan hompotnya ngambang

Gulainanye ngijau

Batang balam ngasilke emas

Sumor minyaknye ade

Negak kan kota mite

Pejabatnya akor rakyatnye makmur

Payo kite membangon kute tercinte

Prabumulih jadi jaye sepanjang mase

Payo kite membangon kute tercinte

Prabumulih jadi jaye sepanjang mase

Kejayaan yang ada di kampung halaman menjadikan seseorang selalu merindu ketika tidak berada di kampung tersebut. Dimana pun kaki menginjakkan langkah, tentu hati dan pikiran tetap tertuju pada kampung halaman. Hal tersebut karena dari kampung halaman lah mereka dibesarkan dan dikenalkan dengan sanak keluarga yang menjadikan kehidupan mereka lengkap.

Masih banyak lagi lagu daerah sumatera selatan yang menjadi kekayaan budaya dari sumatera selatan tersebut. tentunya kian hari lagu tersebut semakin menurun penggemar karena sudah banyak orang yang jarang mendengarkannya. Dengan mengetahui berbagai macam lagu daerah tersebut, tentu akan menambah kecintaan terhadap kebudayaan yang ada di Indonesia ini.

Daerah Sumatera Selatan