Lagu Daerah Minangkabau

6 min read

lagu daerah minangkabau

Lagu Daerah Minangkabau – Lagu daerah, merupakan salah satu kesenian yang hampir selalu ada di setiap daerah di Indonesia. Setiap lagu daerah ini, melambangkan kehidupan bersosial yang ada disana, tak terkecuali lagu daerah yang berasal dari Minangkabau.

Lagu daerah Minangkabau memiliki banyak sekali pesan moral dalam kehidupan bersosial dan juga sangat enak untuk didendangkan.


Pengaruh Kental Dari Musik Melayu

Lagu Daerah Minangkabau

Lagu daerah Minangkabau, sangat kental sekali dengan nuansa khas melayu yang mendayu biru. Petikan gitar dan dentuman rebana akan sangat terasa pada setiap lagunya. Syair-syair yang dipakai pun banyak yang memakai pantun khas Gurindam. Gurindam adalah sejenis puisi kuno yang terdiri dari 2 bait dan memiliki rima yang sama.

Pemakaian musik minang sering digunakan untuk mengiringi beberapa tarian khas Minangkabau seperti pada Tari Piring, dan juga Tari Sarampang Dua Belas. Lagu Minangkabau juga dipakai oleh para pendahulu sebagai sarana dalam menyebarkan agama islam. Penyebaran agama islam ini dibawa langsung oleh utusan dari Arab, Gujarat dan juga Persia.

Berdasarkan perkembangannya, musik Minang dibagi menjadi tiga bagian. Yang pertama musik minang asli, adalah musik minang yang sangat kental akan pengaruh musik melayu dan iringan syair gurindam. Kemudian musik minang tradisional, memiliki irama lagu yang diiringi hentakan nada yang berulang. Terakhir musik minang modern adalah lagu minang yang diaransemen dengan aliran musik lainnya seperti musik dangdut.

Kekhasan musik melayu pada lagu daerah Minangkabau juga terletak dari instrumen musik yang dipakai, seperti gong, rebana dan kerincing. Tema yang diambil pada lagu Minang biasanya adalah tema seputar kehidupan bersosial dan juga kecintaan terhadap kampung halaman. Hal ini dikarenakan tradisi orang Minang yang gemar merantau ke luar daerah.

Baca Juga: Lagu Daerah Jakarta


Lagu Khas Minang yang Paling Populer

Lagu Daerah Minangkabau

Seperti yang telah disinggung di atas, bahwa lagu minang diambil dari tema-tema sosial yang ada di lingkungan orang Minang. Tema – tema yang sering dipakai biasanya adalah tema percintaan, gotong royong, pesta adat dan indahnya kampung halaman. Berikut ini beberapa lagu daerah Minangkabau yang paling populer:

Baca Juga: Lagu Daerah Yogyakarta

1. Kampuang Nan Jauh Dimato

Kampuang nan jauh di mato
Gunuang sansai bakuliliang
Den takana jo kawan, kawan lamo
Sangkek den basuliang suliang

Panduduaknya nan elok nan
Nan suko bagotong royong
Sakik  sanang samo samo diraso
Den takana jo kampuang

Takana jo kampuang
Induak ayah adiak sadonyo
Raso mahimbau himbau den pulang
Den takana jo kampuang

Lagu ini pertama kali diciptakan pada tahun 1931 oleh musisi asli Minangkabau bernama Oslan Husein. Arti dari judul lagu ini adalah Kampung yang jauh di mata. Arti tersebut memiliki makna kiasan dari kerinduan seorang putra daerah terhadap kampungnya yang telah lama  ditinggalkan karena merantau.

Tema yang diambil pada lagu ini benar-benar menggambarkan tradisi orang minang yang gemar merantau dari sejak muda, khususnya bagi kaum laki-laki. Ada banyak dongeng asal minang yang bercerita tentang tradisi merantau, salah satu yang paling terkenal adalah Legenda Malin Kundang.

Pada lagu ini digambarkan bahwa daerah minang memiliki pemandangan yang asri dengan dikelilingi gunung-gunung. Masyarakat disana juga digambarkan memiliki sifat yang ramah, saling membantu dan setia kawan. Membuat para pemuda Minang yang merantau, selalu ingin pulang ke kampung halaman.

2. Ayam Den Lapeh

Luruihlah jalan Payo kumbuah
Babelok jalan kayu jati
Dima hati indak ka rusuah
Awak takicuah

Ayam den lapeh
Ai ai ayam den lapeh

Mandaki jalan Pandai Sikek
Manurun jalan ka Biaro
Dima hati indak kamaupek

Awak takicuah
Ai ai ayam den lapeh

Sikua capang sikua capeh
Saikua tabang saikua lapeh
Lapehlah juo nan ka rimbo
Oi lah malang juo

Pagaruyuang Batusangka
Tampek bajalan urang Baso
Duduak tamanuang tiok sabanta
Oi takana juo

Ai ai ayam den lapeh

Lagu daerah Minangkabau ini memiliki irama lagu yang ceria dan merupakan salah satu lagu yang sangat populer di kalangan orang Minang. Ayam den lapeh jika diartikan dalam Bahasa Indonesia  berarti Ayam ku hilang. Lagu ini memiliki makna kiasan tentang seorang yang kehilangan sesuatu yang dapat berupa barang ataupun seseorang.

Lagu ini tergolong kedalam musik asli minang dikarenakan lirik lagunya yang masih memakai syair Gurindam. Pemakaian akhiran “ai” menjadi rima yang sering diulang pada lagu ini.  Lagu ini merupakan ciptaan dari Abdul Hamid, musisi kondang asli dari Minangkabau.

Dalam tradisi Minang lama, ayam merupakan simbol kehormatan yang tidak sembarang orang dapat memilikinya. Untuk itulah penggunaan diksi berupa “ayam” dipakai sebagai simbol dari sesuatu yang berharga. Namun, meski judulnya memiliki makna sebuah kehilangan, irama dari lagu ini sangatlah riang untuk dinyanyikan.

3. Bapisah Bukan Bacarai

Bapisah bukannyo bacarai
Usahlah adiak manangih juo
Basaba sayang nantikan Denai
Taguahkan malah iman di dado

Bapisah bukannyo bacarai

Uda bajalan padamlah palito
Ka sia nasib ka Den kadukan
Kampuang Den jauah Da sanak tiado

Denai jo sia Uda tinggakan

Ondeh gunuang Marapi
Gunuang Singgalang hai tolong caliakkan
Kasih hati Den nan Den tinggakan

Antaro pintu nan jo halaman

Uda Den nanti
Antaro pintu nan jo halaman
Bapisah bukannyo bacarai

Bapisah bukannyo bacarai
Usahlah adiak manangih juo
Basaba sayang nantikan Denai
Taguahkan malah iman di dado

Bapisah bukannyo bacarai

Uda bajalan padamlah palito
Ka sia nasib ka Den kadukan
Kampuang Den jauah Da sanak tiado

Denai jo sia Uda tinggakan

Ondeh gunuang Marapi
Gunuang Singgalang hai tolong caliakkan
Kasih hati Den nan Den tinggakan

Antaro pintu nan jo halaman

Uda Den nanti
Antaro pintu nan jo halaman
Bapisah bukannyo bacarai
Bapisah bukannyo bacarai

Jika diartikan dalam Bahasa Indonesia, arti dari lagi ini adalah Jika harus berpisah. Lagu daerah Minangkabau ini bercerita tentang sebuah perpisahan. Namun perpisahan yang dimaksud bukanlah perpisahan yang mengandung tema sakit hati atau putus cinta melainkan perpisahan yang bermakna bahagia sehingga tak perlu untuk disesali atau ditangisi.

Seperti berpisah kepada teman-teman sekolah yang telah menamatkan sekolahnya ataupun perpisahan dengan keluarga yang telah berpulang ke ilahi. Lagu ini biasanya sering dibawakan setiap kali ada pesta kelulusan di sekolah-sekolah dan dinyanyikan dalam suatu pertunjukan acapella.

Lewat lagu ini, pendengar diberikan sebuah motivasi kepada pendengarnya. Motivasi tersebut ialah, bahwa perpisahan tak melulu adalah suatu kesedihan namun juga sebuah awal baru yang harus dijalani bersama.

4. Kembanglah Bungo

Kambanglah bungo parawitan
Simambang riang ditarikan
Di desa dusun Ranah Minang (2x)

Kambanglah bungo parawitan
Bungo idaman gadih-gadih pingitan
Dipasuntiang siang malam
Bungo kanangan gadih nan jombang

Kambanglah bungo parawitan
Simambang riang ditarikan
Di desa dusun Ranah Minang (2x)

Bungo kambang sumara anjuang
Pusako Minang Ranah Pagaruyuang
Tak kunjuang hilang di mato
Tabayang bayang rumah nan gadang

Kambanglah bungo parawitan
Simambang riang ditarikan
Di desa dusun Ranah Minang (2x)

Lagu ini menceritakan tentang keindahan panorama daerah Minangkabau yang diibaratkan bagaikan bunga yang sedang mekar. Kata Kembanglah Bungo memiliki arti bunga yang sedang mekar. Lagu ini berasal dari pedalaman Minang di sisi  sebelah barat. Lagu ini diciptakan oleh Syofyan Naan.

Rumah yang diceritakan dalam lagu ini ialah rumah adat Minangkabau yang bernama Rumah Gadang. Di lagu ini, Rumah Gadang diartikan bukan hanya sebagai rumah adat belaka, melainkan tempat bernaungnya segala macam falsafah kebudayaan orang Minang dan tempat berlindungnya anggota keluarga.

5. Dindin Badindin

Balari lari bukannyo kijang
Pandan tajamua di muaro
Kami manari basamo samo
Paubek hati dunsanak sadonyo

Ikolah indang oi Sungai Garinggiang
Kami tarikan basamo samo
Sambuiklah salam oi sambah mairiang
Pado dunsanak alek nan tibo

Bamulo indang ka ditarikan
Salam bajawek (ondeh) ganti baganti
Lagu lah indang kami nyanyikan
Supayo sanak (ondeh) basuko hati

Dindin badindin oi dindin badindin
Dindin badindin oi dindin badindin

Di Batu Basa oi Aua Malintang
Di sinan asa nagari kami
Kami tarikan oi tarinyo indang
Salah jo jangga tolong pelok’i
Kabekkan jawi di tangah padang
Baoklah pulang (ondeh) di hari sanjo
Kami manari jo tari indang
Paubek hati (ondeh) urang basamo

Dindin badindin oi dindin badindin
Dindin badindin oi dindin badindin

Baralah tinggi oi si buruang tabang
Panek malayok ka hinggok juo
Banyak ragamnyo oi budayo datang
Budayo kito kambangkan juo

Dari lah Solok nak ka Salayo
Urang lah Guguak (ondeh) pai ka pakan
Ambiak nan elok jadi pusako
Sado nan buruak (ondeh) kito pelokkan

Dindin badindin oi dindin badindin
Dindin badindin oi dindin badindin
Dindin badindin oi dindin badindin
Dindin badindin oi dindin badindin

Lagu daerah Minangkabau yang selanjutnya adalah Dindin Badindin. Lagu ini menjadi musik pengiring dalam tarian khas minang yang bernama Tari Indang. Sentuhan musik melayu akan sangat terasa pada lagu ini dengan dentuman suara rebana dan kerincing. Syair pada lagu ini juga memakai puisi Gurindam

Pesan moral yang ada pada lagu ini ialah mengajak para anak muda Minangkabau untul menjaga budaya sendiri dari serbuan budaya asing. Lagu ini juga dipakai sebagai upacara penyambutan tamu bersama dengan Tari Indang. Lagu ini dipopulerkan ke seluruh negeri oleh penyanyi kondang Elly Kasim.

6. Malam Bainai

Malam-malam baiko yo mamak

Malam-malam bainai yo sayang
Malam-malam baiko yo mamak

Malam-malam bainai yo sayang

Anak daro yo mamak, jo marapulai – 2x

Malam-malam kaduo yo mamak
Manatiang-natiang piriang yo sayang
Malam-malam kaduo yo mamak

Manatiang-natiang piriang yo sayang

Sambanyo lamak yo mamak, si gulai kambiang – 2x

Baselo jo basimpuah yo mamak
Di bawah-bawah tirai yo sayang
Baselo jo basimpuah yo mamak

Di bawah-bawah tirai yo sayang

Bujang jo gadih yo mamak, banyak maintai – 2x

Cincin-cincin dicabuik yo mamak
Di jari-jari manih yo sayang
Cincin-cincin dicabuik yo mamak

Di jari-jari manih yo sayang

Marapulai galak yo mamak, anak daro manangih – 2x

Malam-malam katigo yo mamak
Malam-malam bajapuik yo sayang
Malam-malam katigo yo mamak
Malam-malam bajapuik yo sayang

lagu ini juga dipopulerkan oleh penyanyi asal Sumatra  Barat Elly Kasim. Makna lagu ini adalah menceritakan tentang kemeriahan pesta pernikahan adat orang Minangkabau. Malam Bainai pada tradisi Minangkabau ialah malam terakhir bagi seorang anak gadis sebelum esok harinya resmi menikah dengan pujaan hati.

Pada malam ini, biasanya sang calon pengantin akan dikenakan inai atau pacar di kedua tangannya. Hal tersebut merupakan tanda bahwa sang gadis akan menjadi istri orang dan tak boleh lagi di “ganggu”. Lagu ini memiliki lirik yang menggoda dengan menampilkan segala kegugupan sang calon pengantin menghadapi hari pernikahan.

7. Pulanglah Uda

Uda kanduang
Di rantau urang

Pulanglah uda di tanah jao
Rindu lah lamo indak basuo
Apo ka dayo

Lupokah uda jo diri denai
Sumpah jo janji
Maso sapayuang kito baduo

Ondeh uda sibirang tulang
Lah tibo pulo kappa balabuah
Uda den nanti di taluak bayua
Ndak kunjuang tibo

Lah tibo kapa balabuah
Uda den nanti di taluak bayua
Ndak kunjuang tibo

Ondeeh..
Udaa… pulang lah uda

***
Di tanah jao di rantau urang
Kini lah lupo
Kinilah lupo jo gadih minang

Jankan surek kaba barito
Denai mananti
Denai mananti jo aia mato

Malang nyo badan
Cinto di gantuang indak batali

Berbicara tentang tradisi merantau bagi kaum laki – laki di tanah Minang, lagu ini merupakan semacam satir yang membicarakan tentang itu. Lagu ini dibawakan oleh penyanyi terkenal Hetty Koes Endang. Syairnya bercerita tentang perasaan gadis Minang yang cintanya digantung oleh seorang pria yang sedang merantau.

Diceritakan pada lagu tersebut bahwa, sang pria tak juga kunjung pulang untuk memberikan kabar kepastian akan hubungan mereka. Ini merupakan sebuah sindiran halus bagi para orang Minang yang tak juga pulang meski sudah bertahun-tahun lamanya. Lirik dan syair lagu ini diciptakan oleh Syam Tanjung.

Itulah beberapa pembahasan tentang lagu daerah Minangkabau dan juga makna yang terkandung di dalamnya. Lagu Minangkabau sangat enak sekali untuk didendangkan saat sedang melakukan perjalanan jauh dikarenakan nadanya yang ceria.

Lagu Daerah Minangkabau

Lagu Daerah Palembang

Vera Apriani
5 min read

Lagu Daerah Maluku

Vera Apriani
5 min read

Lagu Daerah Lampung

Vera Apriani
7 min read

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *